Rujukan Maklumat

PENYOKONG BN BUAT PROVOK JATUH MOTOR, DIBANTU UNIT AMAL

Saturday, 27 October 2012

DI NEGERI PM KITA ADA RAKYAT HIDUP 20 TAHUN TANPA BEKALAN AIR!!!


Di saat UMNO dan BN mahu mencampuri urusan air di Selangor di dalam cubaan mereka untuk mengkayakan kroni dan menggagalkan pemberian 20 m3 percuma di Selangor..
rupa-rupanya di Pahang masih ada lagi rakyat yang hidup selama 20 tahun tanpa ada bekalan air..



Seorang penduduk, Siti Zaiton Husin, 43, berkata, penduduk terpaksa menadah air hujan dan menggunakan air telaga apabila bekalan asas itu tidak sampai ke rumah penduduk seperti kebiasaannya.
“Bukan sehari dua masalah bekalan air di kampung ini terputus, tetapi masalah ini berterusan sejak sebulan lamanya,” katanya kepada Sinar Harian.

Siti Zaiton berkata, penduduk naik bengang dengan masalah itu kerana mereka terpaksa mendapatkan air telaga dan menadah hujan bagi membasuh pakaian dan mencuci pinggan mangkuk.

“Sejak dahulu lagi kami memang berharap mendapatkan air bersih, sudah dapat air timbul masalah lain pula hingga kami terpaksa hidup seperti dahulu, sekali gus menyukarkan urusan harian,” katanya.

 
Alahan pada kulit

Selain itu, Siti Zaiton berkata, akibat menggunakan air tercemar, seorang anaknya mengalami alahan pada kulit selepas menggunakan air telaga yang sudah lama tidak dirawat.

“Dahulu kami memang gunakan air telaga, tetapi sejak bekalan air paip disalurkan dari rumah ke rumah penduduk, telaga air sudah lagi tidak digunakan, malah saya sendiri menimbus telaga itu.

“Kami terpaksa menumpang rumah jiran yang mempunyai telaga untuk keperluan mandi dan basuh pakaian, namun sampai bila keadaan ini akan berterusan kerana kami memerlukan sumber bekalan air bersih,” katanya.


Ropisah Mohamad, 42, berkata, jika dahulu penduduk berdepan dengan masalah tekanan air rendah, namun sejak sebulan lalu setitik air paip pun tidak sampai ke kampung itu.


“Bukan saya seorang saja berdepan masalah ini, tetapi semua penduduk di sini mengeluh kerana biasanya jika tiada air pun ia tidak berlarutan sampai dua atau tiga hari, tapi kali ini sudah sampai sebulan,” katanya.


Menurutnya, dia terpaksa membasuh baju dan pinggan mangkuk di telaga belakang rumah sementara berharap air tangki yang dibekalkan Paip seminggu sekali bagi kegunaan makan dan minum.

“Kadang-kadang sampai seminggu baru kami peroleh bekalan air dari Paip dan keadaan ini sungguh membebankan, apatah lagi bagi kami yang mempunyai keluarga yang ramai,” katanya.


Ropisah berkata, bekalan air amat diperlukan terutama hanya tinggal beberapa hari saja lagi umat Islam akan menyambut ketibaan Aidiladha.


Sambutan raya hilang seri


Menurut Ropisah, jika tahun lalu mereka berasa lega kerana memperoleh bekalan air yang disalurkan terus ke rumah, namun untuk tahun ini mereka mungkin sekali lagi terpaksa berdepan situasi ketiadaan bekalan air seperti tahun sebelumnya.


“Kalau masalah ini berterusan sehingga Aidiladha ini mungkin sambutan raya haji kali ini hilang serinya, apatah lagi pada waktu itu anak-anak mula pulang ke kampung dan sanak saudara pastinya akan berkunjung ke rumah,” katanya.


Selain itu, katanya, penduduk yang mengadakan majlis perkahwinan anak mereka pula juga terpaksa membeli air daripada Paip bagi mendapatkan sumber bekalan air bersih.

“Mujur dalam sebulan ini tidak ada berlaku kes kematian, jika tidak sudah tentu jenazah si mati juga terpaksa dimandikan di kampung lain,” katanya.


Mohamad Amril Syafiq Mohamad Zaini, 19, berkata, masalah itu sudah lama dihadapi penduduk dan ia amat membebankan mereka.

“Saya tidak tahu punca sebenarnya, tapi masalah tiada air ini sudah lama dan selalu berlaku. Memang menyusahkan kami, jangan katakan hendak mandi, hendak menadah air segayung pun belum tentu ada,” katanya.

Sehubungan itu, katanya, masalah itu perlu ditangani segera bagi memastikan penduduk kembali menikmati kemudahan itu semula.

“Tiap-tiap bulan kami bayar bil air, jadi kami berharap agar masalah ini dipandang serius kerana tidak mahu masalah ini terus berlarutan tanpa ada jalan penyelesaian,” katanya.

Liangahad - betullah kata pepatah lama,satu jari tunjuk kepada orang lain,jari yang lain menunjuk ke arah diri sendiri..

2 comments:

  1. Pakcu Rantau Panjang27 October 2012 at 11:48

    Pakcu nak mencelah sikit bab air ni. Cerita macam ni berlaku bukan saja dalam negeri PR mahu pun BN yang jelas cara pengurusan dan pengedaliannya.Kalau sekadar untuk serah bil dan dapat bayaran beginilah jadinya.

    Maka yang tukang ketuk terus hentam atas kepala MB mahupun PM...maka sikap menyemai virus inilah menyebabkan sukar diubati dan saling membenci.

    Lebih-lebih lagi dekat PRU 13 maka akbar pun turut jadi kaki cucuk sama...seharusnya pihak yang bertanggungjawab menyelia dan menyelesai masalah....

    Tapi yang terjadi sebalik...YB dengan janji kososng, turun padang waktu dekat pilihanraya,tabur isu cari fitnah. Jabatan Air hanya tahu keluar bil...orang kampung tahu merunggut tapi tak tahu masalah...jadi mulalah kalut.....SALAH SIAPA ????

    ReplyDelete
  2. anti penyelewengan27 October 2012 at 13:33

    salah pemimpin yang tidak menjalankan kerja mereka demi rakyat..

    ReplyDelete

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Blog Archive